Obsgin

Akses Login

Hiperemesis Gravidarum

Hiperemesis gravidarum merupakan komplikasi kehamilan yang dapat mempengaruhi homeostasis, elektrolit, dan fungsi ginjal, dan memiliki konsekuensi yang merugikan janin. Mual dan muntah sering terjadi pada kehamilan, terjadi hingga 70% hingga 85% wanita hamil. Hiperemesis terjadi pada 0,3% dan 2,3% dari semua kehamilan.

Kondisi ini didefinisikan sebagai muntah yang tidak terkontrol memerlukan rawat inap, dehidrasi berat, pengecilan otot, ketidakseimbangan elektrolit, ketonuria, dan penurunan berat badan lebih dari 5% dari berat badan. Sebagian besar pasien ini juga mengalami hiponatremia, hipokalemia, dan tingkat serum urea yang rendah. Ptyalism juga merupakan gejala hiperemesis yang khas.
Gejala-gejala gangguan ini biasanya memuncak pada usia kehamilan 9 minggu dan mereda sekitar 20 minggu kehamilan. Sekitar 1% hingga 5% pasien dengan hiperemesis harus dirawat di rumah sakit. Wanita yang mengalami hiperemesis pada kehamilan pertama mereka memiliki risiko tinggi untuk kambuh pada kehamilan selanjutnya. Diagnosis banding hiperemesis gravidarum termasuk infeksi saluran kemih, uremia, tirotoksikosis, ketoasidosis diabetes, penyakit Addison, hiperkalsemia, gastritis, penyakit ulkus peptikum, pankreatitis, obstruksi usus, hepatitis,

Bayi dari ibu dengan hiperemesis dapat lahir prematur, kecil untuk usia kehamilan, memiliki bobot lahir secara signifikan lebih rendah, atau memiliki skor Apgar 5 menit <7. Hiperemesis juga ditemukan terkait dengan kelahiran sebelum 37 minggu kehamilan jika dibandingkan dengan wanita hamil tanpa hiperemesis. Mungkin ada hubungan antara hiperemesis dan kanker testis, yang mungkin karena ketidakseimbangan hormon. Beberapa penelitian telah difokuskan pada penyebab hiperemesis; namun, penyebabnya belum diidentifikasi secara jelas. Penyebabnya mungkin disebabkan hormon, gastrointestinal (GI) disfungsi, tirotoksikosis, serotonin, kelainan hati, disfungsi saraf otonom, kekurangan gizi, asma, alergi, infeksi Helicobacter pylori, atau penyebab psikosomatik.

Modifikasi jumlah dan ukuran makanan yang dikonsumsi sepanjang hari dapat membantu meringankan gejala. Memiliki jumlah ood dan cairan yang lebih kecil lebih sering dapat membantu mencegah mual dan muntah ringan dari memburuk. Makanan harus mengandung lebih banyak karbohidrat daripada lemak dan asam.
Makanan kaya protein juga mengurangi gejala. Camilan ringan, termasuk kacang, produk susu, dan kacang-kacangan, sering disetujui. Minuman yang mengandung elektrolit dan suplemen lainnya disarankan. Jika makanan atau makanan tertentu memicu mual, mereka harus dihindari.
Gaya hidup Wanita yang terpengaruh oleh penyakit ini harus menghindari stres dan berusaha untuk mendapatkan sebanyak mungkin istirahat. Jika dukungan emosional diperlukan, pasien dapat menemui psikolog untuk membantu mengatasi gejala yang melemahkan. Cairan intravena (IV) harus diberikan untuk mengisi volume intravaskular yang hilang. Rehidrasi dan penggantian elektrolit sangat penting dalam perawatan hiperemesis. Larutan normal salin atau Hartmann adalah solusi yang sesuai; Kalium klorida dapat ditambahkan sesuai kebutuhan. Saat mengganti elektrolit, dokter harus mempertimbangkan risiko infus cepat untuk mencegah kondisi seperti mielinolysis pontin sentral. Tiamin harus menjadi suplemen rutin pada pasien dengan muntah berkepanjangan dengan dosis  1,5 mg / d. Beberapa obat yang umum digunakan sebagai antiemetik untuk mengontrol mual dan muntah selama kehamilan.
Pada tahun 2004 Kongres Amerika of Obstetricians dan Gynecologists merekomendasikan bahwa lini pertama obat antiemetik menjadi IV dimenhidrinat, metoclopramide, atau promethazine. Obat termasuk promethazine, 25 mg, atau metoclopramide, 10 mg, setiap 8 jam selama 24 jam. Ondansetron adalah antagonis 5-HT3 yang bekerja pada SSP dan sistem saraf perifer. Lokasi utama tindakan adalah di CNS, tetapi juga meningkatkan pengosongan lambung. Ini sangat efektif untuk pasien yang mengalami efek emetik dari kemoterapi. Ini juga membantu pasien dengan mual dan muntah pasca operasi. Sebuah studi ondansetron menemukan itu untuk mengurangi muntah setelah dosis pertama dan menurunkan mual setelahnya. Pasien yang diteliti mampu mentolerir diet ringan setelah 2 hari pengobatan, dan dia dipulangkan 14 hari setelah dirawat pada 4 mg ondansetron tiga kalisehari. Steroid dapat pula digunakan sebagai pilihan terapi hiperemesis gravidarm. Mekanisme kerja steroid diasumsikan sebagai efek langsung pada pusat muntah otak.

Arsip Berita